Sorot Hukum

Sebelum Terbakar, Rumah Marianus Dikepung Puluhan Preman

FAKTAAKTUAL.COM, BATAM – Semakin tajamnya taring para Preman di Kota Batam ini, membuat Investor enggan buka usaha di Kota Batam. Gara-gara Preman dan pengusaha nakal, menambah beban pengangguran dimana-mana, sampai begal berkeliaran diantara gang ke gang rumah. Polisi juga Seolah-olah tidak kuasa atau tidak punya peluru maupun senjata untuk menengahi pihak-pihak yang bersengketa hingga Preman pun berkuasa untuk mengintimidasi. Siapa sebenarnya yang Berhak melakukan Keamanan?

Marianus Tarigan, korban kebakaran saat rumahnya akan digusur oleh sekelompok orang dari pihak perusahaan di Seialeng RT02/RW15, Kelurahan Seibinti, Sagulung, hingga saat ini masih menjalani perawatan intensif di ruangan ICU Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Embung Fatimah, Batuaji, Batam.

Saat ini pria 37 tahun itu masih kritis dengan luka bakar di tubuhnya mencapai 70 persen. Keluarga korban mengatakan, sejak masuk rumah sakit belum ada perubahan yang berarti dialami Marianus.

“Luka bakarnya masih belum kering. Dia sering merintih kesakitan,” ujar Nela, kakak Marianus, di RSUD Embung Fatimah, Jumat 4/5/2018.

Menurut Nela, kebakaran yang dialami Marianus kerena ada puluhan preman datang hendak merobohkan rumahnya itu. Mereka datang dengan memegang kayu balok memakai helm dan sebo. Kedatangan puluhan orang itu membuat Marianus dan istrinya, Masni, ketakutan.

“Mereka sudah mengepung rumah adik kami. Pokoknya mereka yang datang itu banyak,” ujarnya lagi.

Kerena ketakutan itu, Marianus nekat memegang botol bensin untuk menakut-nakuti puluhan orang yang akan meratakan rumahnya itu. “Rekaman vidionya ada. Termasuk istrinya yang dimaki-maki orang itu. Video itu sudah kami serahkan ke Polisi untuk barang bukti,” ujarnya lagi.

Suasana yang tegang itu membuat Marianus nekad menyiramkan bensin ke alat berat yang hendak membongkar rumahnya itu. Namun, siraman bensin itu malah menyambar ke api kompor sehinga membuat dia terbakar.

Saat Marianus terbakar, sekelompok preman yang hendak menggusur itu tak satu pun menolong. Mereka malah terus melakukan pembongkaran rumah Marianus itu. Marianus mencoba berlari untuk menyelamatkan diri dengan cara menyeburkan diri ke air parit dekat rumahnya.

“Bukannya ditolong, mereka malah memaki-maki adik kami yang sudah terkapar di pinggir jalan. Tak ada satu pun dari mereka yang berniat untuk membawa ke rumah sakit,” ujarnya lagi.

Adakah Polisi pada saat kejadian dilokasi penggusuran?

Atas kejadian itu keluarga Marianus sudah melaporkanya ke Polisi, dengan harapan puluhan preman yang mengepung dan merusak rumahnya itu diproses hukum.

“Kejadian itu harus diproses hukum. Bukti rekaman video juga sudah kami serahkan ke polisi. Kami masih tunggu kelanjutanya,” ujarnya lagi.

Photo, Adik Korban yang terbakar akibat ulah Preman yang mau menggusur rumahnya.
Photo, Adik Korban yang terbakar akibat ulah Preman yang mau menggusur rumahnya.

Sebelumnya, keluarga Marianus juga menuntut hal yang sama. Bagaimanapun insiden terbakarnya Marianus karena ulah pihak perusahaan yang mengklaim sebagai pemilik sah lahan tersebut hendak menggusur warung Marianus tanpa didahului dengan kesepakatan bersama.

“Janji mau kasih uang sagu hati tapi tak ditepati. Sudah gitu mau main gusur saja. Padahal yang lain bagian dalam penghuni lahan perusahaan lainnya sudah diganti dengan uang dan kavling,” ujar Burhan, kerabat Marianus.(batamtoday.com).

Redaksi.

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker